Perusahaan Timur Tengan Optimis pada Pertumbuhan Bisnis di Indonesia

- Jumat, 8 April 2022 | 06:24 WIB
ilustrasi bisnis
ilustrasi bisnis

HALLO DEPOK-Perusahaan-perusahaan Timur Tengah yang memiliki fokus pada kawasan ASEAN bersikap positif terhadap pertumbuhan bisnis di Kawasan tersebut. Hal ini merupakan temuan survei yang dilakukan oleh Standard Chartered untuk “Borderless Business: Middle East-ASEAN Corridor”, sebuah laporan strategis yang bertujuan untuk melihat peluang berpotensi untuk pertumbuhan lintas batas antara Timur Tengah dan ASEAN. Semua perusahaan Timur Tengah yang disurvei mengharapkan pertumbuhan bisnis selama 12 bulan ke depan, dengan lebih dari 80 persen dari mereka memproyeksikan peningkatan tahunan baik pendapatan (82% dari responden) dan produksi (81% dari responden) lebih dari 10 persen.

Dari pasar ASEAN yang ditargetkan untuk pertumbuhan, 67 persen responden survei mengatakan mereka berfokus pada ekspansi di Indonesia untuk menangkap peluang penjualan dan produksi. Sementara pilihan utama untuk ekspansi jatuh pada Malaysia (78%) diikuti oleh Singapura (69%). Akses ke pasar konsumen ASEAN yang besar dan berkembang (60%), akses ke pasar global yang didorong oleh jaringan Perjanjian Perdagangan Bebas (58%) dan diversifikasi jejak produksi (51%) dianggap sebagai faktor pendorong terpenting untuk ekspansi ke wilayah-wilayah tersebut,menurut para eksekutif senior dari perusahaan Timur Tengah yang disurvei.

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) juga diharapkan dapat menarik lebih banyak investasi ke dalam Kawasan beranggotakan 10 negara tersebut. Semua responden setuju bahwa ratifikasi perjanjian RCEP akan mendorong lebih banyak investasi dari perusahaan mereka. Hampir 70 persen mengharapkan perusahaan mereka untuk meningkatkan investasi lebih dari 50 persen selama 3-5tahun ke depan.

Survei tersebut juga menunjukkan perusahaan-perusahaan Timur Tengah mengenali berbagai risiko di ASEAN. Tiga risiko teratas yang teridentifikasi adalah pandemi COVID-19 atau krisis kesehatan lainnya (69%), pemahaman peraturan daerah (49%) serta ketidakpastian geopolitik dan konflik perdagangan (47%).

Selanjutnya, responden setuju bahwa mengadaptasi model bisnis mereka dengan praktik dan kondisi industri di ASEAN (64%), mencari dana dan mengelola likuiditas (56%) dan membangun hubungan dengan pemasok dan mengadaptasi logistik rantai pasokan (51%) adalah tantangan yang paling signifikan5 dalam 6 sampai 12 bulan ke depan.

Untuk mendorong pertumbuhan yang kuat dan seimbang di ASEAN serta memitigasi risiko dan tantangan, responden survei mempertimbangkan untuk melaksanakan program transformasi digital (60%), mendorong inisiatif keberlanjutan dan ESG (Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola) (53%) dan memasuki kemitraan/ usaha patungan (joint venture) untuk meningkatkan market presence mereka (47%)

Untuk mendukung pertumbuhan mereka, perusahaan-perusahaan ini mengatakan mereka mencari mitra perbankan dengan lindung nilai valuta asing dan layanan penyelesaian multi-mata uang yang komprehensif (64%), layanan pembiayaan perdagangan yang luas (58%), dan kemampuan pengelolaan kas yang kuat (53%).

Rino Donosepoetro, Vice Chairman, ASEAN & President Commissioner Indonesia, StandardChartered, mengatakan: “Timur Tengah dan ASEAN memiliki hubungan ekonomi yang semakin erat. Pada tahun 2020, perusahaan Timur Tengah menginvestasikan USD700 juta ke ASEAN, atau melonjak tiga kali lipat dari tahun 2017. Kami terus melihat semakin banyak peluang untuk perusahaan-perusahaan Timur Tengah di kawasan ini. Selain sebagai tujuan ekspor energi,ASEAN juga merupakan mitra ekonomi yang menjanjikan bagi ekspansi perusahaan-perusahaan Timur Tengah ke sektor-sektor pertumbuhan seperti penyulingan dan petrokimia, infrastruktur danreal-estate, energi terbarukan, ritel dan barang konsumsi, serta infrastruktur digital dan jasa.Sebagai satu-satunya bank internasional yang hadir di 10 pasar ASEAN, Standard Chartered berada di posisi yang tepat untuk membantu nasabah Timur Tengah kami melakukan diversifikasi ke sektor non-minyak baru dan memanfaatkan peluang luar biasa yang ditawarkan kawasan ini.”

Editor: Alia Fathiyah

Tags

Terkini

Pentingnya Asuransi Mobil versi Qoala

Jumat, 25 Maret 2022 | 17:56 WIB

Kiat Sukses Investasi Kripto bagi Perempuan

Minggu, 6 Maret 2022 | 06:47 WIB

Wanita Indonesia makin Berkembang menjadi Pengusaha

Selasa, 18 Januari 2022 | 21:30 WIB

Terpopuler

X